bulan film nasional

14 Mar 2008

“ndit nonton Suzana yuk!” kata bli

trus gw bilang: “berdua aja?”

“iya nih, dah lama gak berduaan” (lho?)

“ih kan takut nonton Susana berduaan” gw mulai parno

“ini ga serem kok, judulnya Bernafas ‘Dalam Lumpur’ ” bli membela diri

alhasil kemarin kami melakukan uji coba apakah menonton gratis di jakarta bisa lebih enak dari di jogja. 13 Maret 2002, jam 14.15 nonton Susana di TIM, secara gratis dan meyakinkan bersama 15 orang yang lain (berati satu ruang bioskop segede itu cuma ada 17 orang)

Padahal GRATIS, sekali lagi gratis

Bukan karena kami pengangguran ato kelewat iseng, tapi opini saya mengatakan apresiasi terhadap film indonesia kurang disambut publik. Untuk show2 yg lebih sore, dimana notabene orang2 dah pada pulang kantor, skola, ato kul, tetep aja sepi

Kelewat gegabah sih kalo bilang Film Indonesia kurang direspon, karena setelah nonton kami iseng2 nanya ke tiket box untuk coba booking “Tiga Hari Untuk Selamanya” (baru tayang tgl 20 Maret, masih satu minggu yang akan datang) ternyata dah penuh saudara-saudara!

Kalo boleh ambil kesimpulan yang agak liar, kemungkinan audience utk Susana dah ketakutan duluan denger konotasi horor di nama besar artis cantik itu. Dan mungkin target audience untuk festival ini yang di bidik memang pangsa pasarnya Nicholas

Eniwei, gw bangga aja sekarang di gedung2 bioskop film2 Negri Sendiri dah menjadi tuan rumah di negri sendiri

BRAVO


TAGS


-

Author

Follow Me